Lanjut baca artikel
Berita

Warga Laporkan Dugaan Pengadaan Gorong-Gorong Fiktif ke Kejari Kota Tangerang

Ade Maulana
241
×

Warga Laporkan Dugaan Pengadaan Gorong-Gorong Fiktif ke Kejari Kota Tangerang

Sebarkan artikel ini
Warga Laporkan Dugaan Pengadaan Gorong-Gorong Fiktif ke Kejari Kota Tangerang
Warga Kampung Kelapa Kota Tangerang Laporkan Dugaan Gorong-Gorong Fiktif ke Kejari.

KOTA TANGERANG, DELLIK.ID – Warga melaporkan dugaan pengadaan gorong-gorong fiktif di jalan Kampung Kelapa Cikokol Tahun Anggaran 2017 dan 2019 ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Tangerang pada Jumat (27/05/2022).

Perwakilan warga Kampung Kelapa, Rhomi mengatakan, pelaporan kasus dugaan pengadaan fiktif tersebut merupakan langkah terakhir yang ditempuh.

ADVERTISING
SCROOL UNTUK LANJUT BACA

Hal itu katanya, dilakukan karena belum adanya respon dari pemerintah Kota Tangerang terkhusus Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Tangerang mengenai keluhan warga soal banjir imbas dari pengadaan gorong-gorong fiktif ini.

“Hari ini kami laporkan dugaan proyek fiktif atas pembangunan gorong-gorong yang ada di Kampung Kelapa, langkah ini diambil karena tidak ada respon dari Dinas PUPR terkait hal tersebut,” katanya usai membuat laporan di Kejari Kota Tangerang, Jumat (27/05/2022).

Baca juga: Jaringan Nurani Rakyat Desak Kejagung Usut Tuntas Mafia Migor

Dirinya mengaku, segala upaya telah ditempuh untuk mengungkap dugaan pengadaan gorong-gorong fiktif yang berimbas pada banjir di tempat tersebut. Namun katanya, hingga saat ini proses yang dilalui selalu mentah.

“Kami sudah mengirimkan surat namun tidak di respon tidak hanya ke PUPR saja tapi sudah kami coba tanyakan ke Kelurahan dan Kecamatan tapi nihil,” tambahnya.

Rhomi menduga adanya potensi tindak pidana korupsi yang dilakukan beberapa oknum di lingkungan Pemerintah Kota Tangerang.

Maka dari itu ia mendorong agar Kejari dapat mengusut tuntas masalah tersebut agar oknum-oknum yang merugikan masyarakat Kampung Kelapa dapat mempertanggung jawabkan perbuatannya.

“Kami menduga anggaran pembuatan gorong-gorong tersebut diselewengkan sehingga tidak terealisasi, akibatnya seperti kita lihat bahwa jika hujan pasti banjir dan menganggu aktivitas masyarakat,” pungkasnya. (Ade Maulana)

Hingga berita ini diterbitkan dellik.id masih berupaya mengonfirmasi Dinas PUPR Kota Tangerang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *